...supporter...

Thursday, January 14, 2010

moment

membiarkan aku di sini tanpa perlu bangon untuk ke kuliah...
keadaan mental dan fizikal yang tidak sihat...
badan yang kepenatan...
jiwa yang penuh dengan kekacauan...
hati yang berombak kencang...
fikiran yang berserabut...
minda yang kosong tanpa isi...
aku terkotak-katik bangon mengangkat panggilan...
terasa lemah sangat-sangat badan ini...
ku gagahi telefon yang di 'mode' silent...
menjawab panggilan dengan suara yang hanya sekecil semut...
tak kurasa miliki nafas yang cukup untuk meneruskan panggilan...
lantas, panggilan dimatikan...
seketika kemudian, panggilan itu datang lagi...
kali ini, aku biarkan seketika sebelum aku mengangkatnya...
mata terasa berpinar...
kabur pandangan aku seketika...
lantas, bila segalanya kembali normal, aku bersedia menjawab panggilan tersebut...
suara di hujung panggilan yang menggamit rasa rindu yang teramat...
begitu sabar dye melayani karenah kecilku ini...
kadang-kala aku sangat mengasihani dirinya...
terdetik juga di hatiku ini bahawa aku tidak layak untuk dirinya...
terlalu besar pengorbanannya...
aku tidak tahu bagaimana rasanya andai dye pergi satu hari nanti...
mampukah aku untuk meneruskan segala sendiri...
sendiri tanpa dye...
oh tidak...
bila dye hilang walau seketika, aku sudah mula rasa tak senang duduk...
kasihani dirinya yang ku rasakan kadang-kala berada dalam keadaan terpaksa...
he de only love dat i have...
bangon...
itu suara yang aku dengar...
hahahh~
my sweetheart la...
sangat merindui caranya...
insan yang paling aku sayang dan teramat sayang...
seketika berlalu, lantas aku bangon atas nasihatnya...
mengemas tilam dan mencapai tuala...
bergerak dengan lenggok yang seperti sedia-kala aku lakukan saban hari...
menuju ke pintu mandi dengan malasnya...
bersiap untuk keluar menjamah sedikit makanan setelah semalaman aku tidak menyentuh walau secubit makanan...
dye datang menjemputku di hadapan rumah...
ah, rindunya wajah itu...
tetap manis walau dipandang berjuta-juta kali...
bergerak pantas menuju ke kedai makan dan menjamu selera...
dye begitu kacak...
yes, u do my dear...
masih di tempat itu sambil berborak bermacam-macam hal...
senyuman yang paling aku takuti muncul...
andai aku bisa miliki senyuman itu, alangkah indahnya dunia...
kami bergerak pulang setelah selesai membayar di kaunter makanan...
masih meneruskan aktiviti harian iaitu berborak, berborak dan berborak...
hanya seketika, dye perlu bergerak mandi...
menuju ke college bersama rakan-rakannya...
rakan-rakan yang sangat memahami dirinya...
yang menyenangi caranya...
yang mengetahui tingkah laku dan sikapnya...
aku pula, masih kekal di rumah...
merehatkan diri sambil mengimbau segala kenangan bersama teman baikku, awen...
waktu itu sudah berlalu...
terasa jurang yang sangat besar antara aku dan dia...
masa telah merubah segalanya...
dan akhirnya aku terima andai itu yang tertulis...
masih menanti dan menanti dye pulang...
menghantar sistem pesanan ringkas ke nombor telefonnya...
akhirnya, tenang jiwaku..
menerima balasan darinya...
melelapkan seketika mata untuk melupakan segala rasa...
mencari sedikit ketenangan dan kekuatan...
membuat keputusan keluar bersama...
merindui waktu-waktu bersama untuk menghirup udara di bandar...
mencari jalan membawa kisah bersama...
terus bergerak mencari dan mencari...
menjamu selera di kedai makanan yang diminta...
meluncur dengan kepantasan yang tertinggi...
beradanya dye di sisiku membuatkan aku tenang...
setenang angin pantai yang menyapa lembut...
senyumannya dan gelak tawanya menjadi pengubat segala luka...
andai dye tahu segala isi hatiku...
andai dye tahu segala rasa yang berada di hatiku...
andai dye tahu naluri dan perasaan ini...
andai dye tahu bertapa aku menyayanginya...
tidak ingin kehilangan dye walau seminit...
namun segalanya hanyalah andai...
kerna dye xmungkin mengerti...
kerna aku berbeza darinya...
berbeza cara dan berbeza laku...
meneruskan perjalanan dengan aktiviti seterusnya...
duhai si pari-pari menjadi motif seterusnya...
hehehh~
dan akhirnya menghantar aku pulang ke rumah...
ah, dye tiada di depan mata kini...
perlu aku akui, tidak mudah melepaskannya pergi walau seketika...
tapi ketahuilah aku tak berdaya menghalang segalanya...
tak sempat ku ungkap sebaris kata kepadanya... (miss u sayang)
dye berlalu pergi...
melihatnya berlalu di kejauhan...
terpaksa melepaskan dye pulang...
"and now i say deep in my heart: sayang, ayang sayang sangat2 kat dye. thanx bawa kuar jalan2. thanx teman ayang, memenuhi hari-hari ayang dengan penuh kesabaran. thanx sebab setia disisi menemani, melayani karenah ayang... sayang, i lorf u damn much... klu la sayang boleh tahu segala isi hati ayang, sayang akan tahu bertapa ayang sayang dekat sayang... klu la sayang boleh hadir dalam setiap rasa yang ada dalam diri ayang, sayang akan tahu bertapa pentingnya sayang dalam kehidupan ayang..."
kata-kata yang aku tidak mampu ungkapkan kepadanya sehingga ke hari ini...
ku harap, ku punyai kekuatan untuk mengungkapkan segalanya...

No comments: